Archive for February, 2008

26
Feb
08

Pelajaran Mulok yang Bau

Entah kenapa kok saya jadi inget pengalaman ini lagi. Ini pengalaman pas saya kelas dua SMP, masih culun-culunnya. Kepada korban yang lagi saya ceritakan ini, pasti sekarang masih inget kejadian ini. Tidak ada maksud menjelek-jelekkan, hanya sekedar candaan belaka. Apabila ada kemiripan atau kesamaan (bedanya apa to?) cerita ini dengan apa yang pernah Anda lihat/dengar/alami, itu hanya faktor kebetulan semata.

Jadi ceritanya waktu itu saya masih kelas dua SMP, lagi pelajaran muatan lokal (mulok). Waktu itu ada empat pilihan muatan lokal, ada tata buku, tata boga, tata busana, dan elektro. Saya sendiri mengambil mulok elektro. Yah, sempet menyesal juga sih kenapa saya ga ngambil tata boga. Karena saya baru sadar bahwa dunia saya bukan pada elektro. Me-nyolder (bener ga sih tulisannya?) aja ga rapih, apalagi ilmu tentang elektronya sendiri. Kalo di tata boga sendiri enak, kerjaannya cuman masak, dikelilingi cewek lagi (pesertanya cewek semua, cuman SATU yang cowok!).

Back 2 story. Nah, suatu hari saat pelajaran elektro ini, saya datang duluan ke kelas. Di kelas itu rupanya udah ada beberapa orang teman saya, salah satunya si korban (mulai saat ini saya sebut “si Z”). Saya duduk di deretan bangku di depanya. Waktu saya lihat dari dekat, wajahnya agak-agak gimanaaaaa gitu. Kayak orang lagi sakit, atau lebih tepatnya orang yang lagi nunggu sesuatu, atau LEBIH tepatnya lagi orang yang sedang MENAHAN sesuatu. Berhubung saya belum terlalu ngeh dengan keadaan (saya capek sekali waktu itu, lupa habis ngapain), saya diem aja. Akhirnya setelah menunggu beberapa menit kemudian teman2 lain dan guru datang. Pelajaran pun dimulai.

Waktu awal pelajaran belum ada yang aneh. Waktu itu kalo ga salah bukan pelajaran teori, kalo ga salah sambil praktek ngapain gitu. Udah lupa banget sih. Yang saya inget, waktu itu mau minta timah buat disolder, karena timah saya habis. Saya pinjam ke deretan belakang, dan saya ga sengaja lihat si Z. You know what? Wajahnya keringetan! Lebih tepatnya kayaknya keringat dingin, dan dia kebanyakan diam dari pada ngerjain tugasnya. Karena saya lagi asyik2nya ngerjain punya saya, saya ga terlalu mikirin dia.

Well, saat itu waktu terasa cepat. Tau-tau pelajaran udah mau selesai dan tugas saya belum selesai. Nah, tragedi “bom bau” dimulai di sini. Waktu menunjukkan beberapa menit sebelum bubaran. Tahu2, kami semua sekelas mencium bau tidak sedap. Seperti bau kotoran yang telah lama disimpan dan ga mau keluar-keluar, entah emang ga mau dikeluarin ato si pemilik ga ma ngeluarin. Lebih tepatnya, BAU KENTUT!!! Damn! Kami semua, termasuk sang guru pada tutup hidung. Baunya beneran nyebar ke seluruh sudut kelas! Sampe2 semuanya pada keluar kelas untuk mencari udara segar. Semuanya pada teriak2. (kata2 berikut tanpa sensor)

Ancok! Sopo iki sing ngentut?? Mambune cok!

Su asu!! Mambu cok!

Kata2 di atas tentu tidak diucapkan dengan keras, karena waktu masih ada sang guru. Sang guru juga hanya mengucapkan sepatah dua patah kata.

…..Uh…mambu rek… Sopo iki sing ngentut? <sambil keluar ruangan juga>

Saya sendiri waktu itu juga ikut keluar ruangan. Beneran deh, baunya itu… bisa bikin perut mual dan kepala pusing kayak orang lagi hamil!

Entah kenapa, anak2 sadar bahwa ada seseorang dari kami yang menghilang. Iya, menghilang dari kelas. Dan hebatnya lagi, teman2 saya itu langsung tahu siapa yang menghilang. Si Z!!! Yosh! Si Z menghilang! Emang temen2 saya yang nakal dan berotak “jenius”, mereka langsung membentuk tim BUSER, Buru Sergap, dengan seijin sang guru. Hah? Iyalah, sang guru cuek aja ngelihat mereka keluar kelas, lantaran waktu pelajaran dah mau abis. Tim BUSER langsung tahu, di mana mencari si Z…….. yaitu di…………WC!!!! Bwakakakakakakakak..!! dasar emang sayanya aja yang penasaran, dan saya ikut anak2 ke WC. And guess what? Baru masuk wilayah WC, bau semerbak udah kecium!! Semerbak wangi yang ga jauh beda dengan wangi di kelas tadi, bahkan kayaknya lebih wangi!

Teman2 saya langsung mencari-cari di mana sumber bau tsb. Semua pintu WC kami lihat terbuka, cuman satu yang tertutup, WC di pojokan. Nah, udah pasti sumber baunya ada di situ. FYI, tepat di sebelah WC pojokan itu ada semacam tempat kencing yang udah ga kepake lagi, udah kotor jorok ga terawat + bau, dan di sana ada bangku bekas. Hehehe….memang kami anak2 nakal dan selalu ingin tahu (hal negatif), kami bergantian naik bangku itu dan ngintip ke WC pojokan tsb. :D :D Mereka semua berusaha tertawa tanpa suara (?) setelah mengintip, supaya ga ketahuan kalo kami ada di situ. Saya? …………….. ehm…..keingintahuan anak kecil membuat saya ikutan ngintip……………….. bukan supaya mata saya timbilan (emang ngintip cewek mandi?), tapi karena saya penasaran ama apa yg dilihat temen2 saya. Dan rupanya BENAR!! Si Z waktu gw lihat lagi make celananya, dan baunya itu lho………Uuuughhh………….. tak bisa dibayangkan……

Sampe sekarang kalo inget peristiwa ini bawaanya pengen ketawa melulu. Besoknya setelah kejadian ini dia ga masuk. Dan yang mengejutkan, ga berapa lama kemudian, si Z pindah sekolah ke luar kota. ……… ga tau apa emang udah saatnya dia pindah karena ikutan ortu ato karena dia malu. Dasar temen2 saya yang emang nakal, mereka semua membuat gosip dia pindah karena dia malu. Dasar….

25
Feb
08

Kumisku Sayangku

………….

Agak gimanaaaaa gitu ngelihat judul di atas….

…………………..

Ini kumis asli. Asli dari kulit saia yang berwarna kecoklatan menuju hitam. :D

Kalo dilihat-lihat, saya yang paling muda di angkatan saya ini kok punya kumis yah?? A funny question, eh? Tapi memang begitulah adanya. Umur saya memang udah 18 tahun, sedangkan rata2 umur teman2 saya lainnya 20 tahun. Yang membuat saya bangga (waduh, kumis aja bangga) adalah bahwa teman saya yang dua tahun lebih tua kumisnya lebih tipis dari pada saya. Bahkan ada beberapa yang (mungkin) tidak punya kumis.

Tunggu dulu!!

Mungkin aja mereka mencukur kumisnya kan??

……………………………………………

Iya sih, tapi setidaknya ada waktu sehari di mana mereka nampang dengan wajah berkumis. Ga mungkin hari senin malam belum berkumis, tiba2 selasa pagi udah lebat kayak hutan amazon. Lihat aja jambang dan brewok. Emang ada yah dalam sehari bisa numbuhin jambang sampe nyambung ke kumis ama jenggot? Serem atuh….kayak jenglot ajah…

Kalo dipikir-pikir lagi, emang sih mungkin karena umur saya yang udah beranjak dewasa, 18 tahun. Dan kalo diingat lagi ke pelajaran SMA yang saya benci, yaitu biologi, hormon berpengaruh juga loh. Hormon apa lupa namanya entah testosterone ato progesterone (salah satunya punya cewek). Pokoknya hormon inilah yang mempengaruhi fisik seseorang. Kalo kebanyakan hormon cewek di badan cowok, ya jadinya lelaki feminim. Kalo kebanyakan hormon cowok di tubuh cewek ya jadi wanita perkasa. :D lucu, ga bisa ngebayangin ada cewek punya jakun….sekurus-kurusnya cewek, jakunnya ga mungkin menonjol kayak cowok….

Anehnya, tante dan budhe2 saya baru menyadari bahwa saya berkumis baru2 ini di suatu acara keluarga. Waktu itu biasa lah, makan-makan (baca: perbaikan gizi). Pas itulah, salah seorang budhe saia ngomong.

Budhe A: “Waaaah nih Febri udah kumisan nih… udah gede!!”

Saia : “…..Hehe.” <senyum mesem>

Budhe T: “Iya dong…. Masa’ kecil melulu….” <tertawa ringan>

Saia : “….Hehe….perasaan udah kumisan dari dulu kok, Budhe.”

(Tau2 sodara sepupu saya nimbrung)

Sepupu : “Mungkin kumis lo ga keliatan gara2 kulit lo item sih!” <tanpa rasa bersalah>

Saia : “……Hehe…..” < dalam hati berkata, “monyet!”>

Yah, ini ada hikmahnya. Sebenernya saya kumisan udah lama. Cuman karena sekarang aja lagi tebel-tebelnya. Mungkin baru sekarang kelihatan mencolok (hikmahnya apa?).

Ada satu lagi. Saya “aras-arasen” mau ngegunting kumis saya ato nggak. “Aras-arasen” itu ragu-ragu dalam bahasa jawa. Kenapa? Karena………..setelah saya pikir2 (bukan dilihat)…….. KOK KAYAK SUNGUTNYA LELE!!! Yaaa, ga parah2 amat sih, sebenernya bagus juga, bentuknya belom kelihatan kalo tebel kayak apa. Tapi……….semoga ga kayak kumisnya Tukul……….. Makanya gw ragu, cukur gak ya? Kalo dicukur, sayang juga, abis tumbuhnya lama nih. Tapi kalo ga dicukur, ga tau ntar bentuknya kayak apa….. Yah, semoga ga kayak lele dumbo deh…..

Memang kumis itu harus dilihat, jangan dipikir. (?)

24
Feb
08

Kopi? Mauuuuu!!

Siapa sih yang ga suka kopi?

……

……….

……………………

Oke, saya ganti deh.

Siapa sih yang ga tau kopi?

……

Pasti semuanya tau kan?

Nah, masalah yang saya alami sekarang adalah KECANDUAN KOPI! Bukan, bukan kecanduan biji kopinya, tapi kecanduan “minuman yang terbuat dari kopi”. Seandainya ada “makanan yang terbuat dari kopi” mungkin saya juga akan terbuai olehnya…

Kayaknya tingkat kecanduan saya ini udah memasuki stadium menengah hampir atas. Selalu aja, bawaannya kalo pas jalan di mall, trus ngelihat jenis minuman apapun yang terbuat dari kopi, selalu pengen nyoba! Uups….bentar…tapi anehnya saya ga terlalu terpengaruh ama kopinya Starbucks Coffee. Aneh… Tapi emang sebenernya menurut saya kopi mereka itu ga terlalu istimewa, hanya saja mereka menang nama, brand-nya emang udah gede.

Meskipun saya ga terlalu kecanduan ama kopinya Starbucks Coffee, tapi tetep aja kalo diajak temen nongkrong di sana pasti selalu nambah kopinya. Pernah nih, dulu pas liburan, kumpul lagi ama temen SMP di Surabaya, kami jalan ke mall dan nongkrong di SC. Pertama, saya mesen, kalo ga salah, mocha frapuccino. Baru ngobrol sekitar sepuluh menit, minuman saya udah habis. Saya lalu ke counter lagi, beli lagi Frapuccino yang lain (lupa apa gitu…). Temen2 saya masih biasa aja menanggapi hal ini. Ngobrol lagi sekitar seperempat jam, habis lagi. Saya beli lagi kopinya (yang lain, bukan frapuccino lagi). Temen saya bingung, lantaran mereka belum ada yang habis kopinya.

Teman D: “??” <tatapan takjub>

Teman G: “Gendeng…wis sing ke pira kon iki?” (udah yang ke berapa kamu ini)

Teman C: “Dia udah ke tiga nih kayaknya…”

Saya : “Hehe….iki sing ke telu rek…maklum aku seneng kopi soale…”

(Hehe…ini yang ke tiga nih… maklum aku suka kopi soalnya…)

Teman G: “Seneng yo seneng, tapi iki….gendeng…durung setengah jam wis enthek telung gelas.”

(Suka ya suka, tapi ini….gila…belum setengah jam udah habis tiga gelas…)

Teman D: “…” <senyum menuju tawa>

Teman C: “Makanya kamu yang paling berkumis di antara kalian bertiga… dan yang mukanya paling tua.”

Teman D+G+C: “HUAKAKAKAKAKAKAKAKAKAKAK!” <tertawa puas>

Teman saya C itu perempuan, makanya dia ga bilang “di antara kita”. Puas deh dikatain “muka tua”.

Ada lagi, pas belanja mingguan misalnya. Godaan berat yang ada tuh kalo ngeliat produk2 kopi macem Kapal Api, Kopi Singa, dll gitu lah, entah yang berbentuk toples atopun sachet. Bawaanya selalu aja: Pertama, mendekat. Kedua, mengambil sasaran, salah satu produk kopi selain Nescafe (udah bosen soalnya…), apa aja yang belom pernah saya coba. Ketiga, membaui. …… iya, membaui…. Mendekatkan kopinya ke hidung…. Untuk apa? …. MENCIUM BAUNYA! Aneh kan?? Tapi, memang itulah saya. Jadi kalo entah di Hypermart, Carrefour, Yogya, Alfa, ato Superindo ngeliat seorang berkulit hitam-manis-cakep di stand penjualan produk kopi lagi “membaui” sesuatu, itulah saya! Hah!

Ada lagi kelanjutan dari langkah2 di atas. Yaitu memasukkan ke keranjang belanjaan saya. Hmmm…ini bagian yang krusial (halah). Begitu ngeliat belanjaan saya yang banyak……… saya berpikir dua kali untuk membeli produk kopi itu….. membutuhkan waktu yang cukup lama bagi saya untuk berpikir. Cukup simple sebenernya….”beli gak ya? Uangnya cukup gak ya?” Tapi dasar emang saya orangnya agak gimana gitu, kadang saya beli juga walopun gak yakin enak apa gak (ya iya lah, lom pernah nyoba masa’ tau??).

Dari kopi yang pernah saya coba, kopi Brazil yang paling enak. Bukan, saya gak pernah ke Brazil. Cuman saya beli produknya Boncafe. Pertama kali pas ngeliat tulisannya, “Brazillian Coffee, inilah mimpi saya. Setelah hanya bisa membaca di artikel bahwa kopi terbaik adalah kopi Brazil, akirnya bisa mencoba juga. Yah, meskipun saya ga tau apa itu bener2 asli kopi dari Brazil. Pokoknya setidaknya saya udah punya bayangan kalo nanti saya bener2 akan ke Brazil hanya untuk mencicipi kopinya. Hahaha….. :D

Gapapa, mending kecanduan kopi menurut saya, dari pada kecanduan rokok…. (meskipun keduanya mempunyai efek negatif…)

24
Feb
08

Fungsi Dirijen Itu Apa Sih??

Yah, pertanyaan sekaligus judul di atas itulah yang sampe saat ini BELUM terjawab. Dulu waktu kecil ngelihat konser orkestra, kok rasanya yang paling gampang main itu orang yang berdiri di depan pemain musik lainnya, yang cuman bawa dua tongkat kecil tipis seperti stick drum, trus mengayun-ayunkan tangannya seperti orang kejang2.

So, tolong jawab rasa keingintahuan saya ini… penasaran terus. Soalnya semua pemain musik lainnya kan nunduk melihat partitur, ga ada yang ngelihat si konduktornya kan? Kalo gitu, UNTUK APA SI DIRIJEN ADA? Toh kan anggota orkes lainnya bisa main sendiri dengan melihat partitur kan?

Oke kalo si konduktor itu juga merupakan komposer lagu. Tapi, apakah komposer harus selalu muncul di pertunjukan orkestra? Apakah komposer harus selalu berada di depan sambil mengayun-ayunkan tongkat? Untuk apa???

…….

Lucu juga….. ;)

24
Feb
08

Iklan Nintendo Wii

No comment from me…


Great commercial…

24
Feb
08

Usaha yang Sia-sia

Sia-sia tuh usahanya, ngebolongin tembok pasti butuh waktu yang lama kan? Eh,  gara2 orang baru malah ketahuan lubangnya….

Gimana ya nasib si orang baru itu…..

Dibantai kali… 

24
Feb
08

Good Luck, Harima!

Ini dia Harima Kenji, School Rumble!

24
Feb
08

Video Lucu Lagi…

Yang ini ga mungkin terjadi!

Sipir penjara yang buruk…

Hanya gara2 kulit halus????

24
Feb
08

Phoenix Wright Nge-rap!!

Tahu Phoenix Wright? Seorang pengacara yang tangguh pada game yang berjudul sama dengan namanya. Game versi jepangnya namanya Gyakuten Saiban. Game ini emang asli Jepang, cuman karena populer banget makanya di-translate ke US. Udah ada empat game-nya, dirilis di Game Boy Advance dan NDS. Ada Phoenix Wright Ace Attorney, Phoenix Wright Ace Attorney: Justice For All, Phoenix Wright: Trial & Tribulations, dan yang terbaru khusus untuk NDS Apollo Justice Ace Attorney. Khusus judul terakhir ini pemeran utamanya bukan Phoenix Wright lagi. tapi si Apollo Justice. Tenang aja, si Wright masih ada kok, sebagai tokoh pembantu. Gw udah donlot ROM-nya, mau mainin, cuman rasanya ga puas kalo belon namatin seri2 yang sebelumnya. Game-nya asik loh, bukan game action tentunya, tapi text-adventure.

Kebetulan searching di youtube dan ketemu deh video ini. Najis. Keren abis. :D

24
Feb
08

…….Kasihan Banget Nih Cowok….

Nemu video lucu. Kasihan banget nih cowok, udah mau ngajak gituan, eh….dengan bodohnya malah neken tombol intercom. Malu bangeeeeet… untung ayahnya si cewek humoris… :D




Si Empunya Blog

Siapa saya? Monggo lihat halaman "Tentang Saia..." di atas. Tinggal klik! Mau meninggalkan jejak? Monggo klik halaman "Tinggalkan jejak..." di atas. Jangan lupa, nikmatilah hidup ini. ^_^
mac.web.id

Hubungi saya di jejaring sosial

Kadang-kadang di blog ini saya menggunakan emoticon Parampaa. Silakan datang ke blog Bang Ova di sini. Dapatkan emoticon-nya di sini. HAJAR!!

Masukkan e-mail Anda di sini kalo mau dapet pemberitahuan postingan baru saya via e-mail

Join 837 other followers

Powered by FeedBurner

Saya sedang membaca ini


Tulisan Saya Berdasarkan Bulan

Arsip Tulisan

Ups, maap, kalau mau melihat arsip semua tulisan saya, lihat halaman di atas ya, yang "Arsip Tulisan" itu lho....

TIPS!

Kalo tulisan di blog saia ini terlalu kecil, monggo diperbesar. Untuk pengguna windows, tahan [Ctrl] sambil di-scroll mouse tengah. Untuk pengguna Mac, tahan [Cmd] dan tekan [+] atau [-].

Ga nyambung sih ini, bukan promosi, tapi kalo mau browser Safari, donlot di sini.

Blogroll: By Name


Abed Saragih "disave" |
Abi Harestya dan Bidadarinya |
Abu Aufa |
Abu Bakar "Bchree" |
Abu Ghalib |
Achmad Edi Goenawan |
Achoey El Harris |
Ade Kurniawati |
Adi Surya Pamungkas "bacelzone" |
Fan Adie Keputran |
Adya Ari Respati "abstractdoodle" |
Afra Afifah |
Ageng Indra |
Agry Pramita |
Agung Budidoyo |
Agung Firmansyah |
Agung Hasyim |
Agung Rangga "Popnote" |
Agung Yansusan Sudarwin |
Agustantyono |
Agyl Ardi Rahmadi |
Ahmad Musyrifin |
Akhmad Fauzi |
Alfi Syukrina |
Alid Abdul |
An Fatwa "Siho" |
Andi Nugraha |
Andi Sakab |
Andhika |
Andreas A. Marwadi |
Andrew Paladie |
Andrik Prastiyono |
Andyan |
Angga "SERBA BEBAS" |
Angga Dwinovantyo |
Anies Anggara |
Anindita |
Anistri |
Anita Rosalina |
Anto "Kaget" |
Anyes Fransisca |
Are 3DRumah |
Ari Artanto "Cah Gaul" |
Ari Muhardian "Tunsa" |
Ariana Yunita |
Arief Hartawan |
Arif "Bangkoor" Kurnia |
Arif Nurrahman |
Arif Sudharno Putro |
Ariyanti "Sauskecap" |
Arnolegsa Maupasha |
Arundati R.A. |
Aruni Yasmin Azizah |
Aryes Novianto |
Asep Saiba |
Asrul Sani |
Atha "kepompong" |
Aul Howler |
Awalul Hanafiyah "Masyhury" |
Baha Andes |
Baiq Fevy Wahyulana |
Bernadine Hendrietta |
Betania G. Rusmayasari |
Big Zaman |
Budi Nurhikmat |
Budi Prastyo "Kimbut" |
Calvin Sidjaja "Republik Babi" |
Cempaka Ariyanti |
Chocky Sihombing |
Citra "ceetrul" Hapsari |
Dadi Huang |
Danar Astuti Dewirini |
Daniel Hendrianto |
Daniel Maulana |
Deady Rizky |
Dede A. Hidayat |
Deny Marisa |
Depriyansyah Ramadhan "Iamcahbagus" |
Desita Hanafiah |
Destiana |
Desy Arista Y. |
Dewi Puspitasari |
Dewisri Sudjia "Desudija-DSK" |
Dhanika Budhi |
Dhewi Buana |
Dhimas Nugraha |
Didot Halim |
Dina Aprilia |
Dismas |
Ditya Pandu |
Doni Ibrahim |
Edda Nainay |
Efinda Putri |
Eko Ghesi Bardiyanto |
Elfa Silfiana |
Ella "Brokoli Keju" |
Erick Azof |
Erika Paraminda |
Erlin Fitriyanti |
Evan Ramdan |
Evet Hestara |
Fadhilatul Muharram |
Fahmi Nuriman |
Faisal Afif Alhamdi |
Faiza "MIDWIFE'S NOTES" |
Fandy Sutanto |
Fanny Azzuhra |
Fatra Duwipa |
Febe Fernita |
Felicia |
Ferry Irawan Kartasasmita "makhluk lemah" |
Fier "Pelancong Nekad" |
Fikri "Blue Zone" |
Fira "Fiya" |
Fitri Melinda |
Fitriyani |
Galih Gumilang "Gege House" |
Galuh Ristyanto |
Ghani Arasyid |
Gilang F. Pratama "Babiblog" |
Gitta Valencia |
Gugun "idebagusku.com" |
Gusti Ramli |
Hanif Ilham |
Hanny Aryunda Herman |
Hendrawan Rosyihan |
Hera Prahanisa |
Herni Bunga |
Herry "negeribocah" |
I Gede Adhitya Wisnu Wardhana |
Husfani A. Putri |
Ibnu Fajar "Ikky" |
Ilham JR |
Inge "Cyberdreamer" |
Intan Permata Kunci Marga |
Iqmal |
Irfan Andi|
Isdiyanto |
Ivan Prakasa |
Januar Nur Hidayanto "Yayanbanget" |
Jasmine Aulia |
Joko Santoso |
Joko Setiawan |
Juhayat Priatna |
Julianus Ginting |
Kang Ian . info |
Kang Ian . com |
Karina Utami Dewi |
Khalid Abdullah |
Khalifatun Nisa |
Kuchiki Rukia |
Lailaturrahmi Sienvisgirl Amitokugawa |
Lambertus Wahyu Hermawan |
Lerryant K. |
Lina Sophy |
Lucky DC |
Maghfiraa Alva |
Marchei |
Mario Sumampow |
Mas Ardi |
Mas Bair |
Mas Yudasta |
Mikhael Tobing |
Mirwanda |
Miswar Rasyid |
Mochammad AHAO |
Mohamad Husin |
Muhammad Abdul Azis |
Muhammad Hamka Ibrahim |
Muhammad Ihfazhillah |
Muhammad Riyan |
Muhammad Saiful Alam |
Muhammad Zakariah |
Nadia Fadhilah Riza |
Nanang Rusmana |
Nandini R.A. |
Necky Effendi |
Ninda Rahadi |
Nindy Ika Pratiwi |
Novina Erwiningsih |
Nur Azizah |
Nuri |
Perwira Aria Saputra |
Pipin Pramudia |
Pratita Kusuma |
Puji Lestari |
Pungky "PHIA" Widhiasari |
Putri Chairina |
Qori Qonita |
Radinal Maruddani |
Rahad Adjarsusilo |
Rahmat Hidayat |
Randi Rahmat |
Rasyida |
Regina |
Reisha Humaira |
Rie "Cerita Rie" |
Richie Lanover |
Rif'atul Mahmudah |
Rina Sari |
Rini Andriani "Athamiri" |
Riza Saputra |
Rizki "Hitam Putih Jingga" |
Rizki Akbar Maulana |
Ronie "Ravaelz" |
Rowman |
Rudi Wahyudi |
Ruri Octaviani |
Saipuddin Ar |
Septirani Chairunnisa Kamal |
Shafiqah Adia Treest |
Silvi Mustikawati |
Surya "Javanes" Pradhana |
Tasya Myanti |
Thyar |
Tiffany Victoria "Tiffa" |
T I W I |
Tony Koes "Macsize" |
Triana Frida Astary |
Triyani Fajriutami |
Uka Fahrurosid |
Ummu El Nurien</a. |
Upik "Pemburu Konstruksi Makna" |
Wahyu Asyari Muntaha |
Wahyu Nurudin |
Wahyu Putra Perdana |
Wendy Achmmad |
Widyan Fakhrul Arifin |
Wien Wisma |
Wildan Lazuardi |
Wiwin Siswanty |
Wiwing Fathonah Pratiwi |
Yori Yuliandra |
Yuli Anggeraini |
Zuli Taufik |
Love Tree

Subscribe in Bloglines

Powered by FeedBurner

Indonesian Muslim Blogger

I’m a Liverpudlian!



Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 837 other followers

%d bloggers like this: