Archive for March, 2009

12
Mar
09

Pak SBY di “Harus Bisa!”

SBY di "Harus Bisa!"Semakin kagum saya dengan pak Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), sebagai pemimpin lho, bukan sebagai presiden *tanya kenapa?*. Di acara kemarin malam, hari Rabu (11/3) di Trans TV, beliau jadi pembicara, memberikan ilmu mengenai kepemimpinan. Di sana, sering ditampilkan oleh kamera, ada banyak menteri, artis, dan pengusaha yang hadir. Saya lupa siapa saja menterinya, yang saya ingat cuman Hatta Radjasa. Dari artis salah satunya Olga Lidya ama Indy Barens. Sandiaga S. Uno juga hadir, sebagai pengusaha muda. Selain golongan2 itu, juga ada praktisi IT dan banyak TNI juga. Kayaknya mereka diundang untuk hadir di acara itu.

SBY di "Harus Bisa!" Di acara ini, SBY memberitahu apa itu kepemimpinan, seperti apa kepemimpinan itu, bagaimana kepempinan yang baik, dan segala sesuatu yang berhubungan dengan kepemimpinan. Banyak audience yang memberikan pendapat mengenai apa arti pemimpin, bagaimana kepemimpinan yang baik, dan langsung ditanggapi oleh SBY. Acara ini menurut saya T-O-P-B-G-T, kalo seandainya ga pake acara musik-musikan. Ngapain sampe ngedatengin Andra and The Backbone dan Samsons segala? Mendingan musik yang dibawakan itu musik yang slow, yang akustikan, kayak di acara The Golden Ways-nya Mario Teguh. Rasanya gak pas banget menurut saya kalo musik yang disajikan itu musik yang ribut pake gitar listrik macem itu.

Jujur aja nih, menurut saya SBY lebih cocok jadi dosen (gak saya tambahin “…dari pada jadi presiden”). Jadi presiden sebenernya oke, emang beliau punya kharisma yang gak dimiliki oleh orang lain. Tapi jadi pembicara kayak di acara ini lebih oke lagi, kelihatan banget kharismanya, menarik orang2 untuk terus mendengar ucapannnya. Ada sesuatu entah apa yang membuat beliau pantes mengajari orang banyak. Bukannya saya ga mendukung beliau jadi presiden lho, saya sih monggo-monggo aja beliau kepilih lagi jadi presiden di Pilpres 2009 ini. Cuman, nanti kalo misalnya SBY gak kepilih lagi jadi Presiden, beliau pasti laku jadi pembicara, atau bahkan mungkin beliau bisa punya acara TV sendiri, bicara mengenai politik gitu…. ^^

Bams di "Harus Bisa!"Indy Barens di "Harus Bisa!"Olga Lidya di "Harus Bisa!"Sandiaga Uno di "Harus Bisa!"

11
Mar
09

Bandung Berkabut, Dingin…

Kabut di Lapangan ITB

Kabut di Depan kosan

Kabut di Depan Kosan 2

Foto diambil pukul 07.00, dengan hape Sonyericsson K850i, 5 Megapixel

Keren… udah dua hari ini, hari Selasa ama Rabu, Bandung “dilanda” kabut. Sebenernya kabut ini hal biasa di Bandung, tapi itu dulu. Sekarang, kabut di Bandung udah merupakan hal yang langka dan jarang sekali terjadi. 

Saya bilang keren karena Bandung terasa sejuk dan dingin selama dua hari ini. Kemarin selasa, malamnya, saya bolak-balik bangun gara2 ngebetulin posisi selimut, lantaran tidur saya yang ga bisa diem. Entah berapa kali saya bangun dan berapa jam sekali. Pokoknya saya terbangun itu karena suhu udara yang dingin, gak seperti cuaca Bandung yang sebelum-sebelumnya. Begitu juga malem ini tadi, hari Rabu. Niat mau bangun jam 3 nonton Liverpool vs Real Madrid, jadinya malah tidur lagi lantaran dingin banget, jadi pengen di dalem selimut terus. (Akhirnya saya bangun jam 4, saya lihat TV, skor udah 3-0 untuk Liverpool… HOREEE! Bahagia campur senang, tidur lagi deh…)

Kalo lihat koran Pikiran Rakyat edisi hari rabu ini, di sana dijelasin bahwa kabut terjadi karena suhu udara yang dingin akibat terus diguyur hujan selama beberapa hari terakhir.Kelembapan di sini juga tinggi lho, antara 64 – 96 persen. Suhu hari selasa malam sampe 19,5 derajat celcius. Hebat banget sampe sedingin itu yah…. ^^

Tapi…. rasa-rasanya, di Surabaya yang hampir tiap hari hujan, kok ga pernah ada kabut yah? apa karena Bandung di dataran tinggi, jadi awan turun di sana, sedangkan Surabaya kan dataran rendah, jadi kabut susah turun di sana. *penjelasan yang tidak ilmiah sama sekali -_-’*

08
Mar
09

Kyou No Go No Ni, Kocak Lagi!

Ini sambungan dari postingan yang sebelumnya. Lagi2 kekocakan anak SD membuat gw ngakak. Langsung aja deh tebak dari gambar yang ada. :D

vlcsnap-463152vlcsnap-463146vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152

Pada waktu yang hampir bersamaan, ini terjadi di kelas, anak perempuan lagi pada ganti baju. :D

vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152

Sayang sekali bukan anak SMA Berlanjut ke Ryota yang malang…. :)

vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152vlcsnap-463152

08
Mar
09

Kyou No Go No Ni, Bener-Bener Kocak!

Huahahahahaha :D… nyesel juga baru nonton nih anime baru2 ini, padahal udah saya donlot luama buanget. Baru kali ini saya nemu anime kehidupan anak SD. Biasanya kan anime seputar kehidupan anak SMA ato kuliah, ini anak SD. Hebat, bener2 hal baru buat saya tonton. Dan hasilnya? Kocak!! Keluguan anak SD dipertontonkan di sini. Huakakakakakak! :D

Kyou No Go No Ni, artinya “Today, in class 5-2″. Anime ini berdasarkan manga buatan Koharu Sakuraba, yang ngebuat manga Minami-ke. Mungkin udah ada yang tahu anime Minami-ke? Kocak juga kan? :D Huehehehe… saya punya anime Minami-ke: Okaeri (sekuelnya Minami-ke), sayangnya, belom  saya tamatin, baru nonton episode pertama doang.

Jalan cerita utama anime ini ya seputar kehidupan sekolah anak SD. Tokoh2 utamanya yaitu:

yuuki-asanotsubasa-kawaitsubasa-kawaichika-koizumitsubasa-kawaitsubasa-kawaitsubasa-kawaitsubasa-kawai

ki-ka: Yuuki Asano, Tsubasa Kawai, Kazumi Aihara, Chika Koizumi, Ryota Sato, Kouji Imai, Megumi Hidaka, Natsumi Hirakawa.

Yang mantap dari anime ini, di beberapa scene diberi efek-efek yang keren, kayak efek melambat (kayak matrix) dan efek manga realisme *sotoy*. Kayak gini nih:

vlcsnap-665349vlcsnap-663552vlcsnap-661412vlcsnap-661337

Perut saya sampe sakit waktu nonton episode dua. Terjadi salah paham antara guru olah raga dan Ryota. Jadi ceritanya, Ryota dan Natsumi main Batsu Game, game yang kalah dapet hukuman. Batsu Game-nya sepak bola. Akhirnya, Ryota kalah. Dia dimintai tolong ama Natsumi untuk ngambil “sesuatu yang merah” (apa sih namanya saya lupa, buat pembatas jalan itu lho, yang kerucut) di gudang peralatan olah raga. Begonya mereka, barang yang mereka cari tuh sebenernya ada di luar gudang, tapi mereka ga ngeliat. Akhirnya mereka masuk. Di sinilah kekocakan dimulai. Mereka kekunci ama guru olah raganya, dikira gurunya gak ada orang di dalem. Natsumi yang jago olah raga dan belum ada laki2 yang ngalahin dia, rupanya takut gelap! Jadi deh keadaan ini dimanfaatkan ama Ryota. Natsumi ditakut-takutin, sampe dia nangis. :D Saya kasih gambarnya:

vlcsnap-457633vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663vlcsnap-457663

:D Hebat kan, kalo anak SMA yang ditemukan begitu, pasti udah dikira yang jorok2… =))

Lain kali sebelum nonton anime ini pemanasan rahang dulu ah, biar ga copot… :D

07
Mar
09

Hidup Apple, Hidup MacBook!!

Ah, Apple memang jenius bisa menciptakan produk luar biasa seperti MacBook. Bukan hanya notebook yang diproduksi Apple, tapi juga iPod, siapa sih yang ga tau iPod, produk pemutar musik yang inovatif dan mendobrak desain konservatif mp3 player yang ada waktu itu. Jangan lupakan juga iPhone, dan yang teranyar adalah iPod Touch, sungguh inovasi yang spektakuler dilakukan oleh Apple. Mana ada pemutar musik yang bisa maenin game di layar 3,5 inci, full touch screen lagi. Mungkin cuman ini aja produk2 yang diketahui oleh orang awam, padahal sebenernya masih ada lagi produk2 lainnya, mulai dari Apple TV, iMac, Mac Mini, Mac Pro, sampai MacBook Air dan MacBook Pro. Monggo buka situs resmi Apple di http://www.apple.com untuk lebih yakinnya.. ^^

Sungguh luar biasa perjuangan perusahaan ini untuk bisa sampai seperti saat ini. Apple dulu pernah mengalami gonjang-ganjing akibat lesunya penjualan, dan permasalahan internal. Tapi, semenjak kembalinya Steve Jobs sebagai CEO Apple, Apple mulai menanjak lagi, terutama semenjak suksesnya iPod generasi pertama. 

Nah, terutama untuk produk MacBook-nya nih yang saya salut. Sungguh, keindahan desain eksterior dan kehebatan sistem operasi menghasilkan kombinasi yang mantap, yang tak bisa dipungkiri membuat non-pengguna Mac naksir pada pandangan pertama. ^^ Saya termasuk salah satunya. Sebelumnya saya sama sekali belum pernah melihat langsung tampilan MacBook. Saya hanya tahu dari majalah ato dari cerita temen yang mengatakan bahwa “desain MacBook itu elegan”, “performa MacBook sebanding dengan harganya”, dan lain-lain. Saya lihat juga MacBook Ojo-sama di blog-nya, kelihatannya bagus juga. Diprovokasi teman kuliah saya, saya pun makin mantap pengen beli MacBook sebagai pengganti Laptop Acer yang rusak dan ga beres2 udah diservis 3 bulan payah banget Acer. So, akhirnya beli juga saya, MacBook Aluminium Unibody, seharga $ 1320. Kalo dalam dolar lebih murah dari laptop saya yang lama, sekitar $ 1600-an waktu itu. Karena nilai tukar rupiah waktu itu masih 9000-an (tahun 2006), jadi harga sekitar 15 juta-an. Sekarang, dengan nilai tukar rupiah 12.000-an, harga MacBook ini jadi sama ama harga laptop saya dulu… >.<        >.<       >.<

Gapapa, harga sebanding kok dengan performa. Layar 13 inci. MacBook ini udah memakai prosesor Intel Core 2 Duo 2.0 GHz (bisa milih yang 2.0 ato 2.4). Memorinya juga udah DDR3, 2 GB (can be upgraded up to 4 GB). Kapasitas HDD 160 GB (kalo yang 2.0 GHz dapet yang ini, kalo beli yang 2.4 GHz dapet yang 250 GB). Kartu grafis NVidia GeForce 9400M 256 MB. Kamera terintegrasi. Gak lupa dan pasti, ada bluetooth, port untuk wi-fi, dan SuperDrive. Slot USB ada dua.

Saya sudah sadar sebelum membeli ini bahwa saya ini adalah pengguna baru Mac, yang belum pernah menyentuh apalagi menggunakan MacBook. Saya juga sudah tahu bahwa OS yang dipakai di MacBook beda, bukan Windows yang biasa saya pakai. Konsekuensinya, saya memang harus mempelajari dari awal Mac OS X (baca: mæk-o-es-ten) Leopard yang mana amat sangat lain dari Windows. Saya tahu kalau saya beli notebook ini saya akan masuk di dunia yang benar2 baru, benar2 berbeda.

Untungnya, Apple tidak mengecewakan saya, meskipun harus bersusah-payah membuka buku dengan judul di samping ini, karya mas Jack Popo (makasih banyak mas, atas bukunya.. ^^) yang tebal tapi bener2 memuat semua hal tentang Leopard, akhirnya saya terbiasa juga mengoperasikan MacBook. Saya makin terpesona dengan keindahan Leopard dan kemudahan MacBook. Interface aqua yang anggun, kecantikan icon-nya, juga kelembutan geraknya (sedikit puitis boleh lah…), mengehilangkan Windows dan Microsoft dari pikiran saya. 

MacBook generasi baru ini punya fasilitas Boot Camp. Jadi Boot Camp ini memungkinkan kita untuk meng-install OS lain di MacBook kita. Fasilitas ini emang baru sih, semenjak Apple memutuskan untuk memakai prosesor Intel. Sebelumnya kan masih memakai prosesor PowerPC.

Banyak sekali kemudahan yang saya dapat di sini dibandingkan dengan Windows. Tidak ada system registry di Leopard waktu meng-install program. Kalo mau meng-install program di Leopard, cuman tinggal drag and drop icon aplikasi ke folder penyimpanan tempat berkumpulnya aplikasi (folder Program files kalo di Windows). Kalo mau menghapus aplikasi, tinggal hapus aja tuh ikon aplikasi, ato drag and drop ke Trash (recycle bin kalo di Windows). Simpel kan? 

Leopard juga lebih stabil dibanding Windows. Jarang terjadi crash di sini. Saya lupa gimana penjelasannya, saya pernah baca bahwa penggunaan memori untuk setiap aplikasi yang berjalan udah teralokasikan ato gimana gitu, seperti ada “pembatasnya” (maklum, bukan ahlinya…). Jadi, kalo satu aplikasi hang ato crash, ga akan berpengaruh ke aplikasi lainnya yang lagi aktif. Leopard yang berbasis UNIX kayak Linux juga membuat OS ini masih jarang terserang malware dan virus. Leopard juga hemat konsumsi energi. Waktu saya pakai OS Windows, saya hitung batere hanya tahan sekitar 3 jam. Sedangkan, begitu saya coba hitung waktu menggunakan Leopard, bisa tahan sampai 6 jam!! Itu dalam keadaan brightness paling rendah.

Mau colok harddrive eksternal? monggo, tinggal colok, gak pake lama udah ke-detect. Begitu juga printer dan hardware lainnya. Udah tersedia bejibun driver printer di dalem Leopard, mulai merek yg ga terkenal sampe merek terkenal macem Epson, Canon, ama Hp. Tinggal tancepin ke port USB, terdeteksi, pilih jenis printer, selesai! Tinggal pakai! ^^

Emang sih, kekurangannya Leopard ini gak bisa nulis data ke harddrive dengan format NTFS. Jadi cuman bisa nulis ke harddrive berformat FAT32 (saya ga tahu ini disebut kekurangan apa kelebihan…). Kekurangan lainnya masih belum banyak pengembang sofwer yang ingin membuat versi Mac-nya. Buat saya ini merepotkan. Saya yang sangat memerlukan AutoCAD untuk kuliah, terpaksa meng-install-kan Windows XP (asli lho…) dengan fasilitas Boot Camp milik Leopard supaya saya bisa install CAD (sebenernya ada ArchiCAD sih untuk Mac, padanannya AutoCAD). Untung aja ada Microsoft Office 2008 untuk Mac. ^^ Maklum lah, OS ini terbilang baru. Generasi pertama Mac OS X aja baru nongol tahun 2001, dengan nama seri Cheetah. Pangsa pasar pengguna Mac juga hanya sekitar 2 %, sedangkan sisanya dikuasain oleh Windows/microsoft. Masuk akal juga kalo produsen sofwer mikir2  dulu untuk mengembangkan produknya di wilayah Mac. 

Dengan segala kelebihan dan kekurangan Mac yang indah, saya yakin di tahun 2020-an pangsa pasar Mac akan menyaingi Windows. Harus optimis. Entah kenapa begitu menggunakan Mac, saya jadi antipati terhadap produk microsoft. Yang mengatakan bahwa Mac hanya untuk pengolah grafis dan video itu memang benar, karena kekuatan dan kemampuannya yang memang didesain untuk itu. Tapi untuk hal lainnya seperti document processing atau berselancar internet, saya rasa tidak ada salahnya membeli MacBook. MacBook adalah notebook biasa seperti yang digunakan oleh pengguna Windows, hanya saja lebih tangguh dan lebih mahal. Jangan khawatir, harga MacBook terbaru makin murah kok, dan jangan khawatir juga, harga berbanding lurus dengan performa. :D

Hidup Apple! Hidup Mac!!

*Duh, kenapa saya jadi fanatik Mac gini?    >.<

**Mac telah meracuni saya… =))

dsc00935dsc00934

dsc00933dsc00932

06
Mar
09

Termakan Iklan Coca Cola…

Bodohnya gw, kenapa gw termakan iklan?

Gw udah lama banget ga minum minuman beginian, sejak gw tahu bahwa ga baik minum ginian, selain kadar gulanya tinggi, sodanya bisa merusak gigi. 

Jadi, gw udah sering kan liat nih iklan di TV, gw heran apa bener orang2 sampe “Brrrrrrrrrrrrrrrrrrr….!!”. Gara2 gw udah lama banget ga minum Coca Cola, gw hampir lupa gimana rasanya. Apa emang rasanya udah berubah? Jadi lebih seger gitu? Untuk membuktikannya, jadi gw beli sekaleng di Circle K deket kosan. Sip, kaleng udah di tangan, jari udah nyantol di penutup kaleng, tinggal ditarik dikit, dan suara khas minuman berkarbonasi akan terdengar. CKLAK!! BUSSSSSSHHH.. (itulah suara yang terdengar di telinga gw…) Akhirnya gw minum juga..

Dan sial…… dalem hati gw, “Tertipu iklan! Botol!!”                 Botol = Bodoh dan Tolol

Gw minum itu bukannya merasakan sensasi kesegaran, malahan gw merengut ngerasain rasa semutnya… >.< >.< >.<

Gw yakin, rasa Pepsi, Sprite, Diet Coke ga jauh beda ama ini… 

*Nasib Coca Cola tersebut? Di dalem kulkas, menunggu untuk basi entah berapa lama lagi……

06
Mar
09

Dapet Award sekaligus PR??

Hueeee… apa yg kukudap.. eh, yang kudapat pas habis shalat Maghrib ini benar2 membuatku bingung. Dapet award alias penghargaan harusnya seneng dong… Tapi khusus untuk penghargaan yg ini, saia ga tau harus senang ato menderita.. ^^ Senang karena dihargai orang (meskipun saia ga tau berapa harga saia), menderita karena wajah saia yang tampan jadi takut terkenal jelek harus ter-ekspos akibat persyaratan award ini…..

Saia dapet terusan Friendly Blogger Award dari Sinna, sungguh saia tak tahu apa ini… :p Jadi intinya saia harus ngerjakan PR supaya dapet award ini… Gampang aja sih PR-nya, layaknya ngerjain UAS dengan keadaan sudah belajar semalam sebelumnya.

Aturan main :
1. Ambil photo terbaru kamu, lebih baik sekarang juga difoto khusus untuk ngambil award ini.
2. Jangan ganti baju, jangan rapikan rambut, pakaian dan yang lainnya, pokoknya langsung foto.
3. Posting fotonya ga pake di-edit segala macem, langsung taruh di postingan!
4. Posting juga instruksinya, bareng sama postingan foto (seperti postingan ini…)
5. Tag alias pilih 10 orang buat ngelakuin hal yang sama seperti ini…

So, inilah foto saia:

paulatreides

 

Percaya kalo ini foto saia?

…………..

………………….

………………………..

Baguslah kalo ga percaya… >.<

Sekedar info ga penting buanget, ini foto Alec Newman, pemeran Paul Atreides di mini seri Frank Herbert’s Dune.

 

Oke oke, inilah foto saia yang segar habis shalat Maghrib… 

Fotoku

Pengen muntah setelah lihat foto ini? Silahkan!

Aih, enaknya punya MacBook… Ada kamera terintegrasi… :D Sayangnya, secanggih-canggihnya notebook yang kupunya, kalo wajah pas-pasan bahkan terbilang tua untuk seumuranku tetep aja ga menarik…. Hwkwkwkwkwkwk! =)) :D

Yang cewek kalo emang pede buanget dengan wajah blasteran, monggo foto dari depan, tanggung sendiri resiko jadi terkenal…. (itu pun kalo ada yg nganggep Anda terkenal :D) Tapi foto dari belakang juga ga papa, dari pada menimbulkan fitnah… :)

Siapa yah yang bakal meneruskan award ini? 

1. Ojo-sama

2. Anin

3. Nindy

4. Pratita 

5. Tiwi

6. Ardi

7. Agung Susan

8. Uten

9 dan 10 ga usah, cukup delapan orang yang meneruskan penderitaan ini…. :D

Aih, udah jam segini!! Cukupkan dulu urusan blog-menggoblog, ada yg lebih penting, yaitu…. makan!!! ^^

04
Mar
09

Sedikit Solusi Untuk Pemanfaatan Jumlah Penduduk

Langsung kepikiran ini nih, habis pulang kuliah Pengembangan Komunitas, terbersit ide ini. Gw ga tau ide ini orisinil ato nggak, mungkin udah ada negara lain yang memberlakukan peraturan ini. 

Jadi tadi tuh sempet diomongin pas kuliah, semenjak rezim Pak Harto, program KB (Keluarga Berencana) udah ga berhasil lagi, bisa dibilang udah “berhenti”, stagnan. Banyak keluarga saat ini yang punya anak lebih dari dua. Nah, gw jadi punya cara supaya sumber daya manusia yang lahir ini tidak “sia-sia”. Negara kita ini kan negara dengan jumlah penduduk yg sangat besar, 200 juta lebih jiwa. Tapi ironisnya, dengan jumlah penduduk segitu banyak, jumlah tentara kita menurut sumber yg gw baca cuman sekitar 316.000 tentara aktif. Padahal, jumlah ideal tentara itu adalah 0,4 % dari jumlah total penduduk, ato sekitar 800.000 tentara. Begitu juga dengan jumlah polisi kita, tercatat jumlah polisi di seluruh Indonesia berjumlah 363.000 personil. Kalo dihitung rasionya terhadap jumlah penduduk total, rasionya 1:1500. Ini artinya setiap seorang polisi mengawasi 1500 penduduk. Padahal standar PBB rasionya 1:400 atau 1:300.

Nah, gimana kalo gini. Buat aja peraturan yang mewajibkan anak ke-3 masuk militer, dan anak ke-4 masuk dinas kepolisian. Gimana untuk anak selanjutnya, ke-5 dan seterusnya? ……… Belom ada ide.. ^^

Jadi, sumber daya manusia Indonesia ini bisa dimanfaatkan, terutama yang di desa-desa. Anak-anak muda dari pada ga ada kerjaan, nganggur jadi beban orang tua, apalagi anak ke-3 dan seterusnya, mending masuk militer dan kepolisian. Mungkin bisa juga diberi kemudahan dalam proses pendaftaran masuknya, mungkin formulirnya gratis, ato tidak ditarik biaya seragam ato baju. Semacam itu lah… 

Ada gak ya negara yang udah mencanangkan aturan ini? 

02
Mar
09

Photo Release: Pasar Seni ITB 2006

Hehehhe.. aneh gw, napa gw baru nge-post nih foto sekarang? Mungkin supaya yang belom pernah ke Pasar Seni nanti tahun 2010 tertarik untuk dateng… ^^

Acaranya megah banget, rame banget yang dateng, banyak stand-stand yang jualan…. Sungguh luar biasa.. 

Fotonya gw taruh di page photo release di atas… monggo dilihat.. ^^

02
Mar
09

Bersyukur Jadi Angkatan 2006

Wow, dengan kesempatan untuk merayakan ulang tahun ITB yang ke-50 ini, daftar keberuntungan gw selama tiga tahun kuliah di sini bertambah. Bener2 kesempatan yang langka untuk bisa merayakan hari jadi ke-50 kampus waktu masih jadi mahasiswa. Amat sangat bener2 langka!! Ini nih, daftar hal yang patut disyukuri selama gw jadi angkatan 2006 di ITB:

1. Bisa merasakan Pasar Seni ITB. (event empat tahunan)

Di event yang mirip bazaar ini, banyak dijual barang2 yang bisa dibilang langka, dengan harga yang relatif murah pula. Tahun 2006 kemarin gw beli artbook gundam ama artbook kamen rider (tampaknya bekas sih, tapi masih bagus) dengan harga  kurang dari 200 ribu. Meriah banget dah pokoknya nih acara. Mungkin gw masih bisa ngerasain event ini lagi tahun 2010, saat gw stres bikin tugas akhir? ^^

2. Merasakan dua kali olimpiade ITB. (event dua tahunan)

Di event ini, meskipun gw sama sekali ga ikutan lomba di dalemnya, tapi gw tetep enjoy nonton pertandingannya. Banyak cabang olahraga yang ditandingin, dan udah banyak juga medali yang didapat oleh HMP PL (himpunan mahasiswa planologi pangripta loka).

3. Dies Natalis 50 tahun ITB (harus nunggu 50 tahun lagi nih buat ngerayain yang ke-100!)

Event ini apalagi, musti nunggu 50 tahun lagi buat ngerayain 100 tahun ITB… Banyak banget kegiatan, ada Open House ITB, acara wajib buat anak SMA yang mau masuk ITB, ada pameran IPTEK dari jurusan ITB dan perusahaan-perusahaan luar (bahkan BAPPENAS dan Departemen Pekerjaan Umum juga ada…), dan ga ketinggalan ada jualannya juga, produsen kaos (distro), gitar juga ada, tempat makan apalagi. 

4. Bisa dapet SP (semester pendek)

Beruntung banget gw jadi angkatan 2006, karena habis semester 4 kemarin, kami “disarankan” (lebih tepatnya dipaksa…) untuk ikutan semester pendek sebanyak 10 sks. Emang waktu itu rasanya menderita banget, bisa dibilang semua dari kami mengeluh. Waktunya libur 2 bulan malah dipake belajar lagi. Waktu 2 bulan kosong tahun laludipakai untuk orientasi studi masuk himpunan, masa’ tahun ini dipake lagi buat kuliah? 

Tapi… manfaatnya baru kami rasakan sekarang, karena beban kredit kami sudah berkurang cukup banyak, 10 sks. Jadi, kalo kuliah lancar, kalo semua mata kuliah lulus semua sampe semester 7, di semester 8 kami cuman tinggal ambil mata kuliah Tugas Akhir aja, 6 sks. Coba bayangin, angkatan lain jarang ada yang bisa kayak gini. Mereka biasanya di semester 8 ngambil kreditnya lebih dari 10 sks, karena selain Tugas Akhir masih ada beberapa kredit sisa yang belum diambil. Masalahnya, semester pendek belum tentu dibuka setiap tahun sama prodi PWK (perencanaan wilayah dan kota). Sebelum kami belum pernah ada yang namanya SP. Gak tahu lagi ya kalo jurusan lain, kayaknya banyak dan sering SP dibuka.

 




Si Empunya Blog

Siapa saya? Monggo lihat halaman "Tentang Saia..." di atas. Tinggal klik! Mau meninggalkan jejak? Monggo klik halaman "Tinggalkan jejak..." di atas. Jangan lupa, nikmatilah hidup ini. ^_^
mac.web.id

Hubungi saya di jejaring sosial

Kadang-kadang di blog ini saya menggunakan emoticon Parampaa. Silakan datang ke blog Bang Ova di sini. Dapatkan emoticon-nya di sini. HAJAR!!

Masukkan e-mail Anda di sini kalo mau dapet pemberitahuan postingan baru saya via e-mail

Join 837 other followers

Powered by FeedBurner

Saya sedang membaca ini


Tulisan Saya Berdasarkan Bulan

Arsip Tulisan

Ups, maap, kalau mau melihat arsip semua tulisan saya, lihat halaman di atas ya, yang "Arsip Tulisan" itu lho....

TIPS!

Kalo tulisan di blog saia ini terlalu kecil, monggo diperbesar. Untuk pengguna windows, tahan [Ctrl] sambil di-scroll mouse tengah. Untuk pengguna Mac, tahan [Cmd] dan tekan [+] atau [-].

Ga nyambung sih ini, bukan promosi, tapi kalo mau browser Safari, donlot di sini.

Blogroll: By Name


Abed Saragih "disave" |
Abi Harestya dan Bidadarinya |
Abu Aufa |
Abu Bakar "Bchree" |
Abu Ghalib |
Achmad Edi Goenawan |
Achoey El Harris |
Ade Kurniawati |
Adi Surya Pamungkas "bacelzone" |
Fan Adie Keputran |
Adya Ari Respati "abstractdoodle" |
Afra Afifah |
Ageng Indra |
Agry Pramita |
Agung Budidoyo |
Agung Firmansyah |
Agung Hasyim |
Agung Rangga "Popnote" |
Agung Yansusan Sudarwin |
Agustantyono |
Agyl Ardi Rahmadi |
Ahmad Musyrifin |
Akhmad Fauzi |
Alfi Syukrina |
Alid Abdul |
An Fatwa "Siho" |
Andi Nugraha |
Andi Sakab |
Andhika |
Andreas A. Marwadi |
Andrew Paladie |
Andrik Prastiyono |
Andyan |
Angga "SERBA BEBAS" |
Angga Dwinovantyo |
Anies Anggara |
Anindita |
Anistri |
Anita Rosalina |
Anto "Kaget" |
Anyes Fransisca |
Are 3DRumah |
Ari Artanto "Cah Gaul" |
Ari Muhardian "Tunsa" |
Ariana Yunita |
Arief Hartawan |
Arif "Bangkoor" Kurnia |
Arif Nurrahman |
Arif Sudharno Putro |
Ariyanti "Sauskecap" |
Arnolegsa Maupasha |
Arundati R.A. |
Aruni Yasmin Azizah |
Aryes Novianto |
Asep Saiba |
Asrul Sani |
Atha "kepompong" |
Aul Howler |
Awalul Hanafiyah "Masyhury" |
Baha Andes |
Baiq Fevy Wahyulana |
Bernadine Hendrietta |
Betania G. Rusmayasari |
Big Zaman |
Budi Nurhikmat |
Budi Prastyo "Kimbut" |
Calvin Sidjaja "Republik Babi" |
Cempaka Ariyanti |
Chocky Sihombing |
Citra "ceetrul" Hapsari |
Dadi Huang |
Danar Astuti Dewirini |
Daniel Hendrianto |
Daniel Maulana |
Deady Rizky |
Dede A. Hidayat |
Deny Marisa |
Depriyansyah Ramadhan "Iamcahbagus" |
Desita Hanafiah |
Destiana |
Desy Arista Y. |
Dewi Puspitasari |
Dewisri Sudjia "Desudija-DSK" |
Dhanika Budhi |
Dhewi Buana |
Dhimas Nugraha |
Didot Halim |
Dina Aprilia |
Dismas |
Ditya Pandu |
Doni Ibrahim |
Edda Nainay |
Efinda Putri |
Eko Ghesi Bardiyanto |
Elfa Silfiana |
Ella "Brokoli Keju" |
Erick Azof |
Erika Paraminda |
Erlin Fitriyanti |
Evan Ramdan |
Evet Hestara |
Fadhilatul Muharram |
Fahmi Nuriman |
Faisal Afif Alhamdi |
Faiza "MIDWIFE'S NOTES" |
Fandy Sutanto |
Fanny Azzuhra |
Fatra Duwipa |
Febe Fernita |
Felicia |
Ferry Irawan Kartasasmita "makhluk lemah" |
Fier "Pelancong Nekad" |
Fikri "Blue Zone" |
Fira "Fiya" |
Fitri Melinda |
Fitriyani |
Galih Gumilang "Gege House" |
Galuh Ristyanto |
Ghani Arasyid |
Gilang F. Pratama "Babiblog" |
Gitta Valencia |
Gugun "idebagusku.com" |
Gusti Ramli |
Hanif Ilham |
Hanny Aryunda Herman |
Hendrawan Rosyihan |
Hera Prahanisa |
Herni Bunga |
Herry "negeribocah" |
I Gede Adhitya Wisnu Wardhana |
Husfani A. Putri |
Ibnu Fajar "Ikky" |
Ilham JR |
Inge "Cyberdreamer" |
Intan Permata Kunci Marga |
Iqmal |
Irfan Andi|
Isdiyanto |
Ivan Prakasa |
Januar Nur Hidayanto "Yayanbanget" |
Jasmine Aulia |
Joko Santoso |
Joko Setiawan |
Juhayat Priatna |
Julianus Ginting |
Kang Ian . info |
Kang Ian . com |
Karina Utami Dewi |
Khalid Abdullah |
Khalifatun Nisa |
Kuchiki Rukia |
Lailaturrahmi Sienvisgirl Amitokugawa |
Lambertus Wahyu Hermawan |
Lerryant K. |
Lina Sophy |
Lucky DC |
Maghfiraa Alva |
Marchei |
Mario Sumampow |
Mas Ardi |
Mas Bair |
Mas Yudasta |
Mikhael Tobing |
Mirwanda |
Miswar Rasyid |
Mochammad AHAO |
Mohamad Husin |
Muhammad Abdul Azis |
Muhammad Hamka Ibrahim |
Muhammad Ihfazhillah |
Muhammad Riyan |
Muhammad Saiful Alam |
Muhammad Zakariah |
Nadia Fadhilah Riza |
Nanang Rusmana |
Nandini R.A. |
Necky Effendi |
Ninda Rahadi |
Nindy Ika Pratiwi |
Novina Erwiningsih |
Nur Azizah |
Nuri |
Perwira Aria Saputra |
Pipin Pramudia |
Pratita Kusuma |
Puji Lestari |
Pungky "PHIA" Widhiasari |
Putri Chairina |
Qori Qonita |
Radinal Maruddani |
Rahad Adjarsusilo |
Rahmat Hidayat |
Randi Rahmat |
Rasyida |
Regina |
Reisha Humaira |
Rie "Cerita Rie" |
Richie Lanover |
Rif'atul Mahmudah |
Rina Sari |
Rini Andriani "Athamiri" |
Riza Saputra |
Rizki "Hitam Putih Jingga" |
Rizki Akbar Maulana |
Ronie "Ravaelz" |
Rowman |
Rudi Wahyudi |
Ruri Octaviani |
Saipuddin Ar |
Septirani Chairunnisa Kamal |
Shafiqah Adia Treest |
Silvi Mustikawati |
Surya "Javanes" Pradhana |
Tasya Myanti |
Thyar |
Tiffany Victoria "Tiffa" |
T I W I |
Tony Koes "Macsize" |
Triana Frida Astary |
Triyani Fajriutami |
Uka Fahrurosid |
Ummu El Nurien</a. |
Upik "Pemburu Konstruksi Makna" |
Wahyu Asyari Muntaha |
Wahyu Nurudin |
Wahyu Putra Perdana |
Wendy Achmmad |
Widyan Fakhrul Arifin |
Wien Wisma |
Wildan Lazuardi |
Wiwin Siswanty |
Wiwing Fathonah Pratiwi |
Yori Yuliandra |
Yuli Anggeraini |
Zuli Taufik |
Love Tree

Subscribe in Bloglines

Powered by FeedBurner

Indonesian Muslim Blogger

I’m a Liverpudlian!



Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 837 other followers

%d bloggers like this: