Archive for the 'Travelling' Category

13
May
11

Srabi Solo Notosuman

Nah, sekali-sekali saya pengen ngasih tahu salah satu kuliner Bandung pada narablog sekalian. :mrgreen:  Ini memang bukan pertama kalinya saya nge-post tentang makanan —posting-an saya tentang makanan sebelum ini benar-benar personal, nggak ada hubungan dengan Bandung. Jadi, kali ini saya ingin berbagi tentang makanan kesukaan saya, sekaligus memberitahu tempat penjualannya di Bandung. :)

Apa makanan kesukaan saya kali ini? Srabi! :D

Nah, saya mohon tidak ada kebingungan di sini, antara “srabi“, “surabi“, atau “serabi“. Setahu saya itu semua sama. :D  Kata Surabi dipakai di Bandung dan sekitarnya, sedangkan kata srabi dan serabi lebih sering dipakai di wilayah selain Bandung (entah itu Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan lainnya).

Saya pribadi lebih suka Srabi Solo dari pada Srabi Bandung. Srabi Solo kering, tanpa kuah, sedangkan Srabi Bandung memakai kuah. Jika selama ini narablog memakan srabi yang kering dan dengan topping (apapun itu), itu adalah Srabi Solo. :) Ehem… *batuk* betulkan saya jika saya salah ya, karena saya sebenarnya tidak yakin juga dengan hal ini. :lol:

Mari lihat lagi seperti apa Srabi Notosuman

02
Oct
10

[Foto] Bandung Air Show 2010: Fotografer dan Lain-lain

Catatan: Posting-an ini adalah bagian ketiga sekaligus yang terakhir dari rangkaian posting-an berisi foto-foto yang ingin saya tampilkan pada acara Bandung Air Show hari jumat (24/9). Pada bagian terakhir ini saya tampilkan betapa asiknya berburu foto. Silakan menuju posting-an pertama untuk mengetahui keadaan acara secara umum, dan posting-an kedua untuk melihat foto-foto kendaraan dan pesawat yang ada.

Sedikit Pendahuluan

Acara seperti ini menjadi ajang untuk berburu foto yang sangat bagus untuk pemula seperti saya. :) Hasil yang didapat belum bisa dibilang bagus, setidaknya untuk ukuran profesional. Yang penting, bisa dapet koleksi foto pesawat terbang dan helikopter. :mrgreen:

Banyak sekali orang-orang yang membawa kameranya, entah itu kamera saku digital atau kamera SLR, dilengkapi dengan tripod atau monopod, juga aneka lensa-lensa telephoto yang membuat saya ngiler. :evil:   Bagi yang gak punya kamera, banyak juga orang yang menggunakan kamera ponsel-nya untuk merekam video atau mem-foto. Objeknya pun berragam, bisa sanak saudara, teman atau orang tercinta dengan latar belakang pesawat. Begitu pula gaya sang subjek, sangat berragam tergantung situasi dan kondisi. :lol:

Foto-Fotonya

Ngecek hasil jepretan dulu…

Awas, siapkan bandwidth Anda… Banyak foto

30
Sep
10

[Foto] Bandung Air Show 2010: Pesawat dan Kendaraan

Catatan: Posting-an ini adalah bagian kedua dari rangkaian posting-an berisi foto-foto yang ingin saya tampilkan pada acara Bandung Air Show hari jumat (24/9). Pada bagian kedua ini saya tampilkan foto-foto kendaraan dan pesawat yang ditampilkan. Silakan menuju posting-an pertama untuk mengetahui keadaan acara secara umum.

Foto-fotonya

Pertama-tama, maapkan saya, karena saya tidak tahu apa nama kendaraan, helikopter, dan pesawat berikut ini. Saya keasikan memotret sampai-sampai gak keburu untuk nanya namanya (udah diburu waktu shalat jumat). :oops:

Panser buatan PT. Pindad (bangganya…) :D

Awas, ada banyak lagi fotonya, siapkan bandwidth Anda…

28
Sep
10

[Foto] Bandung Air Show 2010: Penampakan Acara

Catatan: Posting-an ini adalah bagian pertama dari rangkaian posting-an berisi foto-foto yang ingin saya tampilkan pada acara Bandung Air Show hari jumat (24/9). Pada bagian pertama ini saya tampilkan foto-foto yang menggambarkan acara secara umum.

Sedikit Pendahuluan

Hari jumat (24/9) lalu, untuk pertama kalinya saya datang ke sebuah acara kedirgantaraan di Indonesia. :)   Nama acaranya Bandung Air Show, acara kerja sama Pemerintah Kota Bandung dan Lanud Husein Sastranegara (tentunya juga dengan TNI AU dan  PT. Dirgantara Indonesia). Acara ini adalah acara kedirgantaraan pertama di Kota Bandung, jadi wajar kalo acara ini diserbu oleh ribuan pengunjung. Menurut koran Pikiran Rakyat hari ini, senin (27/9), total pengunjung acara itu melebihi perkiraan (target) panitia, mencapai lebih dari 150.000 orang. Sampai pukul 12.00 siang WIB hari minggu, jumlah pengunjung mencapai 147.000 orang. Jelas, sampai akhir acara (awal acara tanggal 23 September) hari minggu sore jumlah pengunjung bisa lebih dari 160.000 orang.

Monggo lanjut, awas banyak foto lho…

28
Jun
09

Gak Penting: Sunset di Batu

Saya gak tahu apa ini bisa disebut sebagai “sunset”…     -_-’

Apa suasana sunset harus di pantai? :(          …… Entahlah….

Sunset

Kota Batu (ternyata) lebih dingin dari Bandung. Malam harinya entah bagaimana udara dingin dari luar masuk, dan saya terpaksa berkemul lebih erat ke selimut.

Menjelang sunsetPemandangan gunungPemandangan...
Saya juga mencoba menjepret foto yang disorientasi arah (pernah saya baca di KOMPAS, lupa edisi kapan), tapi kurang jelas… Gak ada objek selain pohon soalnya…. :(

Foto awal:

Sebelum dibalik

Setelah Dibalik:

Setelah dibalik

Benar2 gak penting….

12
Apr
09

Balik ke Bandung

Makan malam di KA TuranggaBalik lagi deh ke Bandung…

Oleh-oleh? Saya bawa penyakit yang ditularkan adik saya…

Adik saya yang pilek ngakunya “Ini bukan pilek kok, cuman gara2 udara kotor, berdebu…”

Buat saya, itu gombal…

Buktinya saya ketularan…

Hari minggu ini saya tepar di kasur….

Yang penting minum air putih banyak, dan banyak istirahat… Semoga saya cepat sembuh.

Btw, saya prihatin dengan makanan di Kereta Api Turangga Surabaya-Bandung. Kok rasanya lebih baik sarapan pagi di kosan saya yang saya buat sendiri ya? Makanan kayak gini untuk makan malam? Ayolah… buat apa penumpang bayar 310.000 rupiah untuk Sabtu malam kalo makanan yang disediakan cuman segini?

23
Dec
08

Pulang…..

Akhirnya!! Kembali ke kampung halaman….^^

Gw nyampe di Surabaya kemaren Sabtu pagi, bersyukur banget bisa selamat sampe sini… bersyukur banget bisa kumpul bareng keluarga lagi, bisa maen bareng adek gw lagi, bisa leyeh2 ga karuan cuma pake celdam di dalem rumah… Yah, meskipun ini artinya gw harus meninggalkan sementara kegiatan ber-torrent ria, tapi gapapa, karena adek gw punya banyak sesuatu yang gw ga punya. Ada musik2 yang bisa gw sedot dari komputernya, film juga, dia punya Resident Evil Degeneration, film animasi buatan CAPCOM, siapa yang ga kaget? ^^

Gw sebagai penggemar berat serial Resident Evil, langsung nyedot tuh file. Bentuknya satu file, formatnya mkv. Hehehe…. bersyukur banget gw pulang…

Ada yang aneh selama gw di sini. Sebelum gw pulang, gw selalu baca di koran kalo di Surabaya tuh setiap hari selalu terjadi hujan badai, angin kenceng. Tapi, sejak hari Sabtu, ga ada hujan yang turun sampe sekarang! Ga tau lagi ya kalo di Surabaya bagian lain hujan, tapi di sekitar rumah gw dan di sepanjang tujuan bepergian gw ga hujan sampe saat ini, hari selasa. Oke, kemaren senin sempet gerimis bentar…. tapi itu cuman bentar! Habis itu matahari timbul lagi, lumayan cerah. Sampe sekarang gw ngetik ini, masih ga berlanjut gerimisnya…

Heee… gw bersyukur banget diberi cuaca cerah sama Allah selama gw di Surabaya ini. Gw jadi bisa jalan2 bareng keluarga, bersantai dengan tenang di rumah, leyeh-leyeh, maen bareng amefuto ama adek gw di saat sore2 mendung ga panas….

Semoga aja cuaca cerah terus menaungi Surabaya, karena cuaca mendung ngebuat pakaian yang dijemur susah kering! ^^

09
Nov
08

Cerutu Temanggung

Gw ngerasa bingung waktu di Temanggung, mau bawain apa ya buat oleh2? Ada sih kaos kayak Dagadu tapi asli bikinan arek Temanggung, Gage (liat di sini). Anak2 juga udah pada mau dan setuju mau beli itu, namun apa daya, tokonya rupanya ada di Kecamatan Parakan, jauh dari posisi kami di Kecamatan Temanggung. Gimana kalo oleh2nya makanan? Mau bawa apa? bawain orang Bandung Kupat Tahu khas Temanggung? Basi dong…. Kata nyokap ada gitu sejenis keripik, tapi waktu di sana gw belum berpikir jauh untuk membawakan ibu kos dan temen2 gw yang ga ikut studio oleh2, so gw dengan entengnya bilang “ga usah beli oleh2 lah, gw ga suka ngemil..”. Baru sekarang deh nyeselnya…

Akhirnya hari apa gitu gw lupa, temen2 gw berhasil nemuin pabrik cerutu. Waktu itu abis nyari data ke instansi2, sorenya kan kosong, jalan2 deh. Dari luar sulit diterka kalo itu adalah pabrik cerutu. Istilah “pabrik” bukan berarti harus gedhe lho, karena tempatnya ini kecil, kayak ruko biasa. Ada papan nama kecil yang menandakan kalo itu adalah tempat pembuatan cerutu, bisa dilihat kalo kita jalan. Sayang banget tampak luarnya ga gw foto….

Waktu itu yang beli cuman seorang temen gw. Besoknya (ato lusa yah?) rombongan yang ke sana beda lagi, banyakan anak cewek. Mereka semua beli, udah kayak borongan gitu… Orangnya yang jual sampe heran, “Perempuankok ngerokok ya? Buat siapa tho ini semua?”. Kami semua ngakak dibuatnya…. Gw juga beli satu, dan ini di bawah fotonya. Murah kok, cuman 17.800 rupiah sekotak itu, isinya 20. Kelewat murah gw rasa….

Cerutu Temanggung

Pabrik Cerutu 1

Transaksi

Pabrik Cerutu 2

Pabrik Cerutu 3

Pembuatan

Pabrik Cerutu 4

Daun Tembakau

Pekerja

Lagi-lagi cerutu

Pabrik Cerutu 5

Transaksi 2

Tumpukan Cerutu siap bungkus

09
Nov
08

Temanggung, I Will Miss You

Waw… gw bakal merindukan Temanggung, setelah lima hari di sana untuk menjalani survey primer dan mencari data sekunder untuk mata kuliah Studio Perencanaan Kota, gw mulai ngerasa betah tinggal di sana. Serius, gw jatuh cinta ama Temanggung, penduduknya ramah-ramah, kotanya sepi, ga banyak kendaraan kayak di Bandung, dingin kayak di Bandung walopun masih dinginan Bandung, dan banyak banget hal lain yang membuat gw naksir ama Temanggung. Sorry to say, keramahan penduduk kota Bandung KALAH JAUH ama penduduk Temanggung. Oke-oke aja kalo penduduknya pada medhok semua, ga masalah karena logat gw sendiri juga rada medhok, tapi tetep keramahan penduduk sana bener2 ngebuat gw betah. Keramahan penduduk kota-kota besar ga bisa dibandingin.

Bagi yang belum tahu, Temanggung merupakan sebuah kabupaten di Jawa Tengah yang ber-ibukota-kan Temanggung. Wilayah Kabupaten Temanggung ini sebagian besar merupakan dataran tinggi dan pegunungan, bagian dari rangkaian dataran tinggi Dieng. Gw lupa lebih tinggi mana dari Bandung, tapi kayaknya sih Bandung, karena udaranya masih lebih dingin Bandung.

Gw beserta kelompok berangkat dari Bandung hari Sabtu tanggal 1 November, malemnya langsung nyampe dengan lama perjalanan sekitar hampir dua belas jam. Selama di sana kami tinggal di Wisma Dirgahayu, rumah dinas milik Sekda Temanggung. Letaknya deket banget, bener2 deket ama pusat kota Temanggung, alias alun-alun. So, mau beli kebutuhan sehari-hari cukup mudah, tinggal jalan beberapa ratus meter udah nemu toko kecil.

Cuman toko kecil?

Ya iya lah, di sana ga ada mall macem Tunjungan Plasa di Surabaya atawa PVJ di Bandung. Yang ada toko2 kecil, banyak banget, yang gw rasa udah mencukupi untuk barang kebutuhan sehari-hari. Di sepanjang jalan  Letjend S. Parman dan Jend. Sudirman aja udah dipenuhi ama banyak toko dan bengkel. Toko furniture, warung makan, toko bahan bangunan, toko onderdil kendaraan bermotor, tempat foto copy, stationary, semua ada di sepanjang jalan itu. Sayang banget, ada satu yang kurang buat gw, yaitu ga ada toko buku gedhe macem Gramedia di sini… Huhuhuhu…. padahal kebutuhanku akan komik dan majalah begitu besar….

Gimana Temanggung di malam hari?

…. Ga usah ditanya lagi, siangnya aja ga terlalu rame, apalagi malemnya. Sepi sangat!! Soalnya ada aturan kalo jam 7 sampe jam 9 anak2 sekolahan (pelajar) ga boleh keluar rumah, harus belajar di rumah.  Ga tau lagi kalo mereka di rumah tapi maen game yak… Pokoknya susah nyari gerombolan remaja nongkrong malem2 di sana.

Soal keramahan penduduknya, Temanggung menang. Gimana soal kebersihan kotanya? Temanggung juga MENANG!! Dahsyat abis, sepanjang mata memandang lo bakalan susah nyari sampah di jalanan ato di trotoar. Bener2 bersih!! Bener2 aneh kalo ngeliat fakta bahwa tempat sampah di Temanggung SANGAT SULIT dicari. …… Gw abis minum aqua, bingung mau gw buang di mana. Ga mungkin lah gw buang sembarangan, bisa malu banget gw. Tapi gw cari2 ga ada tempat sampah untuk umum!

Gimana bisa Temanggung bersih banget kalo gitu?

Ternyata eh ternyata, temen gw udah nanya ke dinas terkait, dan mereka bilang bahwa penduduk udah hafal bener waktu2 kapan tukang sampah ngambil sampah mereka. Mungkin itu penyebabnya Temanggung bersih, meskipun jarang tempat sampah, tapi penduduknya udah hafal kapan mereka bisa ngebuang sampah dan langsung diangkut sama truk sampah.

Masih banyak pohon...

Tempat gw nginep...

Tempat gw nginep…

Bersih....

Teratur...

Pasar Kliwon

Pasar Kliwon, banyak tahunya

Bener2 bersih kan?

Sejauh mata memandang, bersih ‘kan?

Ini juga bersih...

 

Nb: Kulit gw gosong sekarang gara2 gw survey primer ke lapangan langsung hanya memakai T-shirt doang. Kulit gw jadi belang…

 

12
Feb
08

First Impression in Singapore… #3

Begitu gw turun dari taksi yang membawa gw dari bandara ke Grand Hyatt Hotel, apa yang gw rasakan? Panas! Panasnya sama aja ama Indonesia! Ya iya laaaah, kan sama2 di bagian tropis. Cuman bedanya, kalo di Indonesia panasnya panas terik, kalo di sini panas ungkep karena banyak orang. Apalagi di Singapore ini hijau banget, pohon dan tanaman di sana-sini. Di sepanjang Orchard Road mata kita ga cuman dikasih pemandangan mall-mall yang gede aja, tapi juga banyak pohon rindang yang membuat suasana adem. Apalagi, kendaraan di sana semuanya (kelihatan) dalam keadaan baik, asap gas pembuangannya gak hitam kayak kebanyakan kendaraan di Indonesia. So, udara tetep seger walopun panas dan banyak kendaraan.

Ngomong soal kendaraan, selama gw di taksi, gw takjub melihat betapa tertibnya penduduk negeri singa ini. Bayangin aja, mobil berhenti di lampu stop-an, jaraknya renggang2!! Ga kayak di sini, mobil2 dan kendaraan lainnya (entah spd motor, bus, truk, angkot apalagi….) kalo berhenti di traffic light jaraknya ga main2, kurang dari 50 cm ‘kan? Bahkan angkot yang keterlaluan jaraknya udah kayak mau tabrakan aja. Hmmm….. apa yang membuat orang2 Singapore seperti itu ya? Penasaran banget deh. Mereka kayak ga mau deket2, seperti kendaraan di depan mereka tuh menyeramkan, yang kalo dideketin aja bakalan mengakibatkan sesuatu yg buruk pada mereka.

Pas gw ngeliat ke jalannya, ada sesuatu yang aneh nih pikir gw. Iya lah, banyak banget marka jalannya!! Sangat banyak dan rumit! Saking banyaknya jadi seperti semua pengendara kendaraan bermotor udah diatur oleh marka jalannya itu. Jadi si pengendara tinggal mengikuti alur marka yang ada di aspal. Wah, kok bisa ya? dan sepenglihatan gw selama di dalem taksi, ga ada satu pun kendaraan (baik motor maupun mobil) yang melanggar marka itu. Disiplin banget, padahal gw ga ngelihat adanya polisi lalu lintas. Suerr!! Ga ada orang yang pake pakaian polisi di jalan! Tapi mereka disiplin banget, seperti tahu ada yang mengawasi dan kalo melanggar hukumannya ga tanggung2. Contohnya, ada mobil yang mau belok dari jalan kecil ke jalan yang lebih gede (yang jelas rame). Si mobil itu tuh sabar banget nunggu jalan yang gede tsb kosong, ga ada kendaraan, baru dia jalan. Hebat yah! Beda di kita, kalo di sini mah coba-coba terobos aja! Alasannya, “kalo ga diterobos kapan kita jalannya?”. …… Alasan klise….

Ada lagi yang ngebuat gw heran. Semua mobil di sana kayaknya ga pake kaca film gitu, jadi bagian dalemnya keliatan. Semua mobil, bukan cuman mobil, semua jenis kendaraan seperti bus dan truk juga kayak gitu! Entah itu mobilnya orang kaya, mobilnya bagus apa nggak, semua ga pake kaca film. Apa mungkin karena undang-undang yah? Mungkin sudah ada peraturan yang mengatur tentang penggunaan kaca film?

Gw baru sadar pas gw amati semua mobil yang berseliweran di jalan. Ga ada mobil model lama! Semua mobil yang ada di jalanan adalah mobil kelas atas macem sedan dan baru2 semua! Itu sepanjang pengamatan gw. Gw baru tau dari dosen bahwa di Singapore emang kayak gitu, mobil yang boleh melintas di jalanan adalah mobil dengan umur maksimal 5 tahun. Eh, lupa, entah umur waktu dihitung saat pertama beli mobil ato umur mesinnya? Pokoknya ada peraturan bahwa kendaraan dengan mesin yang sudah tua, ga boleh jalan di jalan raya, karena bakalan mengakibatkan polusi yg berlebihan. Coba kalo peraturan ini diberlakukan di Indonesia, pasti jalanan bakalan sepi, secara mobil2 di Indonesia banyakan model lama. Wakakakakakak….^^

You know, jalan2 di Singapura tuh asik. Ga akan ngerasa capek karena ada moda transportasi yang cepet, nyaman, dan efisien. Apa itu? bus? bukan… trem? …… gw ga tau kalo di Singapura ada trem. Yang bener adalah MRT! Awalnya gw ga tau apa kepanjangan dari MRT, gw kira awalnya Mono Rail Train. Dengan lugunya gw pikir itu. Tapi setelah gw google-ing dan mengingat-ingat lagi, rupanya MRT tuh Mass Rapid Transit. Mungkin dinamain itu karena titik transitnya banyak banget. Tapi meskipun titik transitnya banyak dan bolak-balik berhenti, tetep aja kerasa cepet banget, karena selalu tepat waktu jadwalnya. MRT ini ga kayak yang direncanain di Jakarta, pake jembatan, alias melayang di atas. Tapi di bawah tanah. Yup, di bawah jalan raya dan gedung2 di Singapura terdapat jalur MRT! Eh, gw ga tau ding kalo di bawah gedung ada jalurnya. Yang pasti berkat MRT, mau ke mana aja di Singapore ini gampang! Yah, emang bener setelah gw dan rombongan (halah.,.) naek MRT, rasanya nyaman banget meskipun ramai, lantaran ber-AC dan bersih. Modelnya kayak kereta api di jepang, tempat duduk cuman di sisi kiri-kanan gerbong, selebihnya penumpang berdiri sambil pegangan. Cuman MRT ini ga berisik, hampir ga ada suara. Paling suaranya cuman suara angin doang di luar, itu pun kecil banget, kita bisa serasa ga naek kendaraan apa2, tau-tau aja udah nyampe di stasiun tujuan. Tinggal naek lagi ke permukaan, jalan dikit, udah masuk deh ke pusat perbelanjaan idaman!

Hmmmm…. mengingat itu semua, jujur gw jadi pengen balik lagi ke sana. Asik aja gitu. Semua penduduknya disiplin dan tertib. Karena itu, gw pun jadi sungkan n malu juga kalo mau berbuat ya ga tertib, macem ngebuang bungkus permen (jauh dari tempat sampah soalnya). Akhirnya gw buang aja dulu sementara di kantong celana, di hotel baru gw buang.

Kayaknya di Indonesia lama banget baru bisa terjadi seperti itu. Luuuuuuaaaaaaamaaaaaaaaaaaaaa buangeeeeeet….!!! Ga tau ampe kapan lamanya, lha wong kedisplinan orang Indonesia aja masih rendah! Ayo semuanya, contohlah kedisiplinan orang sana! Jangan mau kalah, masa’ kita kalah ama negara yang lebih kecil dari pada Jakarta???




Si Empunya Blog

Siapa saya? Monggo lihat halaman "Tentang Saia..." di atas. Tinggal klik! Mau meninggalkan jejak? Monggo klik halaman "Tinggalkan jejak..." di atas. Jangan lupa, nikmatilah hidup ini. ^_^
mac.web.id

Hubungi saya di jejaring sosial

Kadang-kadang di blog ini saya menggunakan emoticon Parampaa. Silakan datang ke blog Bang Ova di sini. Dapatkan emoticon-nya di sini. HAJAR!!

Masukkan e-mail Anda di sini kalo mau dapet pemberitahuan postingan baru saya via e-mail

Join 837 other followers

Powered by FeedBurner

Saya sedang membaca ini


Tulisan Saya Berdasarkan Bulan

Arsip Tulisan

Ups, maap, kalau mau melihat arsip semua tulisan saya, lihat halaman di atas ya, yang "Arsip Tulisan" itu lho....

TIPS!

Kalo tulisan di blog saia ini terlalu kecil, monggo diperbesar. Untuk pengguna windows, tahan [Ctrl] sambil di-scroll mouse tengah. Untuk pengguna Mac, tahan [Cmd] dan tekan [+] atau [-].

Ga nyambung sih ini, bukan promosi, tapi kalo mau browser Safari, donlot di sini.

Blogroll: By Name


Abed Saragih "disave" |
Abi Harestya dan Bidadarinya |
Abu Aufa |
Abu Bakar "Bchree" |
Abu Ghalib |
Achmad Edi Goenawan |
Achoey El Harris |
Ade Kurniawati |
Adi Surya Pamungkas "bacelzone" |
Fan Adie Keputran |
Adya Ari Respati "abstractdoodle" |
Afra Afifah |
Ageng Indra |
Agry Pramita |
Agung Budidoyo |
Agung Firmansyah |
Agung Hasyim |
Agung Rangga "Popnote" |
Agung Yansusan Sudarwin |
Agustantyono |
Agyl Ardi Rahmadi |
Ahmad Musyrifin |
Akhmad Fauzi |
Alfi Syukrina |
Alid Abdul |
An Fatwa "Siho" |
Andi Nugraha |
Andi Sakab |
Andhika |
Andreas A. Marwadi |
Andrew Paladie |
Andrik Prastiyono |
Andyan |
Angga "SERBA BEBAS" |
Angga Dwinovantyo |
Anies Anggara |
Anindita |
Anistri |
Anita Rosalina |
Anto "Kaget" |
Anyes Fransisca |
Are 3DRumah |
Ari Artanto "Cah Gaul" |
Ari Muhardian "Tunsa" |
Ariana Yunita |
Arief Hartawan |
Arif "Bangkoor" Kurnia |
Arif Nurrahman |
Arif Sudharno Putro |
Ariyanti "Sauskecap" |
Arnolegsa Maupasha |
Arundati R.A. |
Aruni Yasmin Azizah |
Aryes Novianto |
Asep Saiba |
Asrul Sani |
Atha "kepompong" |
Aul Howler |
Awalul Hanafiyah "Masyhury" |
Baha Andes |
Baiq Fevy Wahyulana |
Bernadine Hendrietta |
Betania G. Rusmayasari |
Big Zaman |
Budi Nurhikmat |
Budi Prastyo "Kimbut" |
Calvin Sidjaja "Republik Babi" |
Cempaka Ariyanti |
Chocky Sihombing |
Citra "ceetrul" Hapsari |
Dadi Huang |
Danar Astuti Dewirini |
Daniel Hendrianto |
Daniel Maulana |
Deady Rizky |
Dede A. Hidayat |
Deny Marisa |
Depriyansyah Ramadhan "Iamcahbagus" |
Desita Hanafiah |
Destiana |
Desy Arista Y. |
Dewi Puspitasari |
Dewisri Sudjia "Desudija-DSK" |
Dhanika Budhi |
Dhewi Buana |
Dhimas Nugraha |
Didot Halim |
Dina Aprilia |
Dismas |
Ditya Pandu |
Doni Ibrahim |
Edda Nainay |
Efinda Putri |
Eko Ghesi Bardiyanto |
Elfa Silfiana |
Ella "Brokoli Keju" |
Erick Azof |
Erika Paraminda |
Erlin Fitriyanti |
Evan Ramdan |
Evet Hestara |
Fadhilatul Muharram |
Fahmi Nuriman |
Faisal Afif Alhamdi |
Faiza "MIDWIFE'S NOTES" |
Fandy Sutanto |
Fanny Azzuhra |
Fatra Duwipa |
Febe Fernita |
Felicia |
Ferry Irawan Kartasasmita "makhluk lemah" |
Fier "Pelancong Nekad" |
Fikri "Blue Zone" |
Fira "Fiya" |
Fitri Melinda |
Fitriyani |
Galih Gumilang "Gege House" |
Galuh Ristyanto |
Ghani Arasyid |
Gilang F. Pratama "Babiblog" |
Gitta Valencia |
Gugun "idebagusku.com" |
Gusti Ramli |
Hanif Ilham |
Hanny Aryunda Herman |
Hendrawan Rosyihan |
Hera Prahanisa |
Herni Bunga |
Herry "negeribocah" |
I Gede Adhitya Wisnu Wardhana |
Husfani A. Putri |
Ibnu Fajar "Ikky" |
Ilham JR |
Inge "Cyberdreamer" |
Intan Permata Kunci Marga |
Iqmal |
Irfan Andi|
Isdiyanto |
Ivan Prakasa |
Januar Nur Hidayanto "Yayanbanget" |
Jasmine Aulia |
Joko Santoso |
Joko Setiawan |
Juhayat Priatna |
Julianus Ginting |
Kang Ian . info |
Kang Ian . com |
Karina Utami Dewi |
Khalid Abdullah |
Khalifatun Nisa |
Kuchiki Rukia |
Lailaturrahmi Sienvisgirl Amitokugawa |
Lambertus Wahyu Hermawan |
Lerryant K. |
Lina Sophy |
Lucky DC |
Maghfiraa Alva |
Marchei |
Mario Sumampow |
Mas Ardi |
Mas Bair |
Mas Yudasta |
Mikhael Tobing |
Mirwanda |
Miswar Rasyid |
Mochammad AHAO |
Mohamad Husin |
Muhammad Abdul Azis |
Muhammad Hamka Ibrahim |
Muhammad Ihfazhillah |
Muhammad Riyan |
Muhammad Saiful Alam |
Muhammad Zakariah |
Nadia Fadhilah Riza |
Nanang Rusmana |
Nandini R.A. |
Necky Effendi |
Ninda Rahadi |
Nindy Ika Pratiwi |
Novina Erwiningsih |
Nur Azizah |
Nuri |
Perwira Aria Saputra |
Pipin Pramudia |
Pratita Kusuma |
Puji Lestari |
Pungky "PHIA" Widhiasari |
Putri Chairina |
Qori Qonita |
Radinal Maruddani |
Rahad Adjarsusilo |
Rahmat Hidayat |
Randi Rahmat |
Rasyida |
Regina |
Reisha Humaira |
Rie "Cerita Rie" |
Richie Lanover |
Rif'atul Mahmudah |
Rina Sari |
Rini Andriani "Athamiri" |
Riza Saputra |
Rizki "Hitam Putih Jingga" |
Rizki Akbar Maulana |
Ronie "Ravaelz" |
Rowman |
Rudi Wahyudi |
Ruri Octaviani |
Saipuddin Ar |
Septirani Chairunnisa Kamal |
Shafiqah Adia Treest |
Silvi Mustikawati |
Surya "Javanes" Pradhana |
Tasya Myanti |
Thyar |
Tiffany Victoria "Tiffa" |
T I W I |
Tony Koes "Macsize" |
Triana Frida Astary |
Triyani Fajriutami |
Uka Fahrurosid |
Ummu El Nurien</a. |
Upik "Pemburu Konstruksi Makna" |
Wahyu Asyari Muntaha |
Wahyu Nurudin |
Wahyu Putra Perdana |
Wendy Achmmad |
Widyan Fakhrul Arifin |
Wien Wisma |
Wildan Lazuardi |
Wiwin Siswanty |
Wiwing Fathonah Pratiwi |
Yori Yuliandra |
Yuli Anggeraini |
Zuli Taufik |
Love Tree

Subscribe in Bloglines

Powered by FeedBurner

Indonesian Muslim Blogger

I’m a Liverpudlian!



Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 837 other followers

%d bloggers like this: